20 October 2011

[puisi | anak kecil]

aku tertanya sendiri.. 
bertanya pada sebuah hati..
walau sebenarnya sudah terlalu lama aku ingin..
menzahirkan melaung pada dunia ini..
duniawi..
mungkinkah sekarang umurmu sudah di akar bumi..
aku melihat..segalanya semakin kejam dan tidak lagi punya rasa manusiawi..

di sana..aku pandang ke sisi..
dia seorang anak kecil..
dia yang tidak pernah punya secalit dosa diri..
dirinya yang teramat suci murni..
anak kecil itu mahu dibelai dan dimanja..
tapi mengapa?
mengapa kini dia dibiar ditinggal sepi..
dibiarkan sepi tanpa rasa secalit dikasihani.. 
lebih tragedi lagi, 
dia sebenarnya dibiar sendiri oleh ibunya sendiri..

anak kecil..
dia menjadi mangsa atas karenah ibu ayahnya sendiri..
kerana nafsu mereka yang tidak mampu dibatasi.
lahirnya dia anak kecil, tanpa diminta dunia ini..
hadinya menjadi satu kehinaan buat diri…
walau pada hakikatnya, dia amat mulia pada Pencipta Illahi..
lalu, nyawanya dicabut ibu sendiri..
menyedihkan lagi, perginya juga dalam rasa amat dikasihani..

ingin aku melaung pada dunia kini..
di mana kini rasamu manusiawi?
di mana kini jiwamu manusiawi?
di mana kini hatimu manusiamwi?
mengapa terlalu tegar kau biar anak kecil itu dibunuh sendiri?
tahukah engkau, yang suatu ketika nanti..
anak kecil yang kau benci..
yang lahirnya walau tidak diminta ini..
anak kecil yang nyawanya telah dicabut pergi..
dengan zalim sekali..
dia..dia yang sebenarnya…
anak kecil yang bakal datang membantumu..
dia yang bakal datang untuk menarikmu..
dia yang bakal datang untuk menjemputmu..
untuk ke syurga ciptaan TuhanMu..
tapi.. bila sudah begini..
cubalah engkau fikir berkali-kali..
adakah dia akan datang lagi?
untuk mengakui ibu ayah yang telah bunuh dirinya saat dia lahir lagi?
jauh sekali untuk dia memimpin membawa pergi..
bersama dia untuk ke syurga yang abadi..
mungkin, dia juga jauh sekali untuk pergi menemui dan mengenali..
siapa ibu dan ayahnya sendiri..



Tuhan,adakah dunia jahiliah datang lagi?
Ayah ibu membunuh anak sendiri..
Untuk kepentingan sendiri..
Tuhan, adakah mereka tidak punya rasa lagi?
 Mungkin imam yang telah tertimbus di bawah nafsu diri..
Moga dapat dijemput di bawa kembali..
Moga juga nanti hati dapat mengerti..


Anak anak kecil..biarlah dibuang ibu bapamu sendiri..kerana aku yakin, kalian lebih berbahagia di samping Pencipta sekarang ini..walau pergimu tiada siapa yang tangisi. Jasadmu tiada siapa yang mengenali, tapi.aku juga yakin, kau kini lebih berbahagia, berlari bersama sama di taman syurga yang kekal abadi…

*aku menangis sendiri..*

3 comments:

JIJI YU said...

ko dulu ambik kelas sastera ke weyh

Ieyqa Adam said...

ahaha. ak blaja bhasa melayu jaa jie..mungkin jiwa yg terlebih sket kot.. hahah :)

faiz said...

follow blog saya ni jugak http://jomwayangku.blogspot.com